Ketika si Kakak Bertanya Tentang Sifat Tomboi

in , by Rizka Amita Ridwan, November 22, 2021

 


Bismillah.

Hari Minggu kemarin, aku libur masak. Jadi siangnya kami keluar ke  sekitar rumah untuk  makan siang. Ada aku, suamiku, dan anak-anak. Saat mobil kami melaju, si sulung (selanjutnya aku sebut Kakak), mengajukan pertanyaan. Anak kami ada dua. Si Kakak, perempuan umur duabelas tahun. Dan Adeknya laki-laki umur delapan tahun.

“Bunda. Aku ini kan gak seperti Bunda? Aku suka pakai celana panjang, aku suka olahraga taekwando, aku juga suka lari-lari. Aku tomboi kan Bun?” tanya si Kakak yang duduk di sampingku. Di depan, suamiku menyetir mobil. Dan disebelah suamiku, duduk anak kedua kami.

“Enggak.” Jawabku.

“Lho kok Bunda bilang begitu? Lihat aja sekarang. Bunda suka pake rok, sedangkan aku suka pakai celana panjang.” Dia heran dengan jawabanku.

“Suka pakai celana panjang, gakpapa yang penting atasannya selutut. Suka olahraga bela diri, itu bagus. Suka lari-lari juga gakpapa, itu sehat. Kita ini perempuan jadi ya tetap berpakaian dan bertindak sebagai perempuan. Ga perlu jadi tomboi." jawabku. Ya Allah, aku sendiri terkejut dengan jawabanku, kok bisa aku sebijak itu, xixixi. Mestilah ini karena aku libur masak, ahaha!

Pembicaraan yang kemarin itu masih ad di pikiranku. Kenapa? Usia anakku yang ABG ini memang usia mencari jati diri. Usia dimana tampak luar juga menambah percaya diri untuk bergaul. Usia dimana mereka ingin punya ciri khas berbeda dari orang lain. Menjadi tomboi adalah salah satu pilihan. Karena dengan menjadi tomboi, tak perlu berias, tak perlu rapi, seperti anggapan kecantikan umum. Dan yang paling penting, menjadi tomboi itu gak ribet dengan pernak pernik segambreng kaum hawa.

Lalu apa defenisi tomboi? 

Menurut KBBI, tomboi adalah :  Sifat atau tipe aktif, penuh petualangan dan sebagainya anak laki-laki; sifat kelaki-lakian (tentang anak perempuan);

Jadi, ini tentang anak perempuan yang bertingkah seperti laki-laki. Bisa dari cara berpakaian, cara bicara, atau hobi.

Di zaman sekarang, kata tomboi bisa saja berarti luas. Tak cuma perempuan yang bertingkah mirip lelaki, tapi bisa berkembang menjadi, perempuan yang suka perempuan. Naudzubillah. Apalagi ada semacam anggapan bahwa yang cantik itu adalah yang berhias habis-habisan, yang langsing. Membuat remaja yang biasa-biasa saja, memilih jadi tomboi.

In My Humble Opinion, anak perempuan yang bertindak seperti laki laki, entah itu salah satu atau ketiganya dari defenisi KBBI di atas, tidak serta merta membuat dia jadi laki-laki. Kita selaku orangtua sebaiknya mengarahkan anak untuk tetap berlaku sebagai perempuan, walau dia punya hobi misalnya, bela diri, atau panjat gunung. Anak perempuan dengan keberanian lebih, kadang menganggap dirinya tomboi juga.

Mari kita jelaskan ke anak, hobinya, sifatnya itu, juga dipunya Sahabiyah.

Ada Khadijah binti Khuwailid, wanita terkasih Nabi Muhammad SAW yang berprofesi sebagai pedagang. Ada Aisyah binti Abu Bakar. Ada Fatimah sang Putri Nabi SAW. Wanita-wanita yang ada di sekitar Baginda Rasul SAW, adalah wanita pemberani. Berani itu juga sifat wanita, bukan cuma sifat lelaki.

Ada Nusaibah binti Ka’ab, yang melindungi Nabi di perang Uhud. Ada Khaulah binti Azur, muslimah yang sejak kecil gemar bermain tombak dan pedang.

Di Tanah Air, ada nama Laksana Malahayati, panglima perang yang mahir perang dan jago negosiasi. Ada nama Cut Nyak Dien, wanita yang turun langsung dalam perang. Ada juga nama Syekhah Hajjah Rangkayo Rahmah El Yunusiyah, tokoh  pendidikan yang  mempertahankan Sekolah Diniyah Putri di Padang Panjang.

Jadi, ada banyak contoh nyata yang bisa dilihat anak-anak kita, bahwa perempuan dengan sifat berani, logis, punya kemampuan bela diri, lincah kesana kemari, bahkan memimpin pasukan, adalah tetap perempuan, tanpa harus berpikir bahwa dia punya sifat seperti laki laki.

Dia tetap perempuan, tetap bisa berkembang sesuai cita-cita positifnya sambil menjaga diri, tanpa harus jadi laki-laki. Karena menjadi pemberani yang bisa menjaga diri, adalah tabiat wanita yang sudah Allah ciptakan. Berani itu sifat semua orang baik perempuan atau laki-laki. 

Ini opini dari ibu dua anak yang masih perlu banyak belajar. Bagiku, perlu untuk mengenalkan anak perempuan, wanita-wanita solehah yang bisa menjadi acuannya.  Dan itu adalah tokoh nyata, bukan khayalan. Menjadi setuju atau tidak kembali ke pilihan pribadi masing-masing.

 

 

 

SHARE 23 comments

Add your comment

  1. Mbak... Makasi sharing nya. Ini sangat mengedukasi saya bahwa anak perempuan yg pemberani itu bukan berarti tomboi karena sejatinya pemberani juga sifat perempuan.. Henat sekali jawabannya mbak atas pertanyaan anaknya. Salut.

    BalasHapus
  2. Bijak sekali mbak dalam memberi jawaban 😍

    BalasHapus
  3. Masyaa Allah.. sifat berani, dan melakukan hal dipandang orang merupakan ranah laki-laki (gender) menurut saya sah-sah aja. Yang penting, si anak tahu fitrahnya, yaitu perempuan bisa hamil, melahirkan dan menyusui. Laki-laki ga bisa. Cmiiw

    BalasHapus
  4. Langsung dikasih contoh para perempuan hebat seperti Shahabiyah ya bund. MasyaAllah <3

    BalasHapus
  5. masya Allah, bisa kucontoh ini jawabannya . makasih infonya mom

    BalasHapus
  6. Artikelnya bagus mbak, mantap.

    BalasHapus
  7. Setuju mbak! Bagus sekali tulisannya , benar kita menjelaskan ke anak tentang berbagai definisi dengan cara yang baik ya mba agar anak tak salah kaprah. Na'dzubillahi mindzalik. Terima kasih artikelnta keren mba

    BalasHapus
  8. wah terimkasih kk sharingny, bermanfaat sekali...menambah ilmu parenting

    BalasHapus
  9. Makasih sharing parentingnya ya bund... Kebetulan anakku juga cewek, masih kecil...

    BalasHapus
  10. Terkadang pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan anak-anak itu kalau salah dijawab bisa bikin mereka salah pengertian, ya. Terima kasih sharing-nya, kak.

    BalasHapus
  11. Jujur saya dulu pernah punya keinginam jadi tomboi, kunciran mulu nggak mau dilepas. Tapi akau bertingkah seperti ada alasannya. Tapi lambat laut, bertambahnya usia semua pun ikut berubah

    BalasHapus
  12. saya juga "tomboi" tapi tetap berusaha jadi ibu dan istri yang baik ;)

    BalasHapus
  13. kalau mengacu pada definisinya kan ya kelaki-lakian atau menyerupai laki-laki entah sifat atau tampilan ya.... nah masalahnya sifat ini persepsinya orang beda-beda atau ada yg salah kaprah. sifat pemberani itu bukan cuma sifat laki-laki... terus kalau dibilang pakai celana panjang itu menyerupai laki-laki juga kan dipertanyakan laki-laki pakaiannya celan apanjang kalau mengacu ke yg kita tahu aja.... padahal di berbagai budaya dari jaman batu sampe sekarang yg namanya pakaian laki-laki kan luas banget.... ada gamis panjang kayak di arab itu laki-laki yg pakai.... jadi kayaknya emang harus ada dialog sama anak tentang perspektif yang luas disesuaikan dengan usianya supaya nanti cara pandangnya juga berkembang ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak. Kita kayaknya perlu banyak belajar. Apalagi anak ABG zaman sekarang pertanyaannya canggih canggih.

      Hapus
  14. Alhamdulillah.. saya ikut tercerahkan Bun.

    BalasHapus
  15. Alhamdulillah terimakasih Ibu Ibu. Beneran kita perlu banyak belajar ini

    BalasHapus
  16. Waktu remaja, aq termasuk tomboi juga, tapi alhamdulillah sisi kewanitaan muncul pas dah jadi emak2 hehe

    BalasHapus
  17. Perempuan jg punya kekuatan heheheh

    BalasHapus
  18. Nggak perlu mengkotak-kotakkan manusia terlebih anak dengan labelling tertentu ya ...

    BalasHapus
  19. Maya Allah.. Mbak aku setuju sama jawaban Mbak yang bijak dan juga mengingatkan oembaca agar tidak salah persepsi, tulisan Mbak juga disertai contoh dari Sahabiyah.. :)

    BalasHapus

Terimakasih telah singgah di rumahami. Mohon tidak meninggalkan link di kolom komentar. Admin menerima endorse dan kerjasama.

© Tempat Lihat Suka Suka · Designed by Sahabat Hosting