Bila Orang Medan Masak Pindang Lampung

 


Yang namanya pindang, tentu semua orang tahu. Semua bisa dimasak pindang mulai dari telur, ikan, dan daging.

Waktu kami tinggal di Lampung, Alhamdulillah suamiku pernah mengajak kami makan di resto tengah kota. Yang dimakan itu, kepala ikan patin kuah bening pedas, diracik dengan rempah bumbu. Kebayanglah kan enaknya kalau dimakan pas musim hujan.

Nah...sekali makan aku belum suka. Pas kedua kalinya diajak ke tempat yang beda, disitulah aku jatuh cinta sama pindang.

Kenapa cuma makan pindang sampe dibikin tulisan? Ya iyalah, soalnya selama ini aku ga pernah makan ikan patin, lele, dan sejenis ikan berkumis lainnya. Dipikiranku, ikan-ikan berkumis itu ga enak. Eh ternyata pas dimasak pindang oleh orang yang tepat, enak juga.

Pas kali kedua itu aku makan pindang patin, dari penampakannya, ikan itu dimasak dengan bumbu yang digiling kasar, dicampur dengan irisan nenas. Disinilah naluri emak emakku muncul. Bagaimana cara supaya bisa sering makan enak, tanpa harus beli. #kekep dompet.

Mulailah aku hunting resep. Cari di online kok resepnya ga meyakinkan. Alhamdulillah ada ibu mertuanya tetangga yang dengan sukacita memberikan resep pas dilidah. Ini dia rresepnya

 

Bahan-bahan

  •          Setengah kg ikan. Bersihkan pakai nipis sampai hilang baunya. Boleh ikan apa aja. Biasanya         yang dipandang itu, ikan patin. Tapi kalau mau ikan lain juga boleh. Pas di kulkasku ada ikan       tongkol abu-abu. Yang enak itu biasanya ikan berbadan besar. Ikan kue juga bisa.
  •         Sereh 2 batang
  •          Daun jeruk 6 lembar
  •          Daun salam 3 lembar
  •          Cabe rawit 15 biji, buang pangkalnya. Tidak digiling. Nanti dimasukkan utuh.
  •          Minyak sayur secukupnya
  •          Air 600 ml
  •          Daun  Kemangi 2 ikat
  •         Nenas yang hampir matang, sudah dikupas, dan buang tulangnya, 100 gram. 
  •      Usahakan nenas yang ada asem asemnya jadi kuah pindangnya segar.
  •         Garam secukupnya
  •         Gula (Aku skip).

Bumbu Halus:

  •           Bawang merah agak besar 5 biji.
  •           Bawang Putih 1
  •           Jahe 1 ruas.
  •           Kunyit 1 ruas
  •           Cabe keriting 7 biji

Cara Buat:

  •          Giling bumbu halus, tumis dengan sedikit minyak. Masak dengan api sedang.
  •           Setelah tercium wangi, beri air.
  •           Tunggu lagi sampai air mendidih, baru masukkan ikan.
  •           Perhatikan ketinggian air dengan ikan. Jika ikan belum terendam, maka air tambah lagi.
  •           Setelah mendidih, masukkan kemangi dan nenas. Masak sebentar saja. Jangan terlalu layu.
  •           Pindang selesai siap dihidangkan.

Oh ya. Ada satu kisah lucu waktu aku perdana masak pindang. Sudah pukul sebelas siang. Kebiasaan suamiku tiap makan siang ya dirumah karena jarak ke kantor dekat.

Bumbu sudah disiapkan semua sudah bersih, eh mati lampu. Kan ga mungkin ganti menu. Dengan kekuatan ilmu kepepet, aku jadi kuwat giling semua bumbu pakai ulekan. Ngulek 10 menit berasa kardio setengah jam, keringat sebiji jagung meleleh leleh di dahi plus tangan panas.

Pas paksu makan, katanya. “Enak sekali pindang buatanmu, Dek. Kalah yang di resto.”

Seminggu kemudian aku buat pindang lagi. Tapi katanya, “Kok ga seenak yang Minggu lalu, ya?”

Ya kujawablah kan. “Minggu lalu Bang. Kan mati lampu. Jadi bumbu ku ulek. Nah hari ini kan lampu nyala. Jadi bumbunya aku blender.”

“Ooo.” cuma itu jawabannya. Untunglah saat pindang tersaji di Minggu kedua, suamiku makan lahap. Soalnya dia lapar. Kali ini katanya, tetap enak, xixixi.

Di kemudian hari malah si sulung kami juga ikutan suka pindang. Alhamdulillah.

Ibu Ibu itu ya, biarpun capek masak tapi sekeluarga makannya lahap, capeknya hilang. Ya kan?

 

 

 

Comments

  1. Beda bumbu ulek dan blender gak cuma mitos ya, Mbak 😂 Resepnya mantap, kapan-kapan harus coba, nihh!

    ReplyDelete
  2. bererti lebih enak rasanya kalau diuleg mbak, the power of kepepetnya manjur, semangat nguleg hehehe

    ReplyDelete
  3. Aroma pindangnya sampe ke tempat saya mba, hehe..

    ReplyDelete
  4. Benar ya rasa bumbu yang diblender dan diuleg memang berbeda
    Tapi diblender itu lumayan menghemar tenaga, kan buibu bisa sambil ngerjain yang lain gitu hahaha

    ReplyDelete
  5. the power of mati lampu jdi nguleg dn rasany mantebbb, jdi pengen ikutan mencoba masak jg

    ReplyDelete
  6. Kayaknya pedes nih ya. Cocok dimakan pas cuaca dingin. Ada cabe dan jahe. Makin menghangatkn suasana apalagi makannya bareng sekeluarga.

    ReplyDelete
  7. Memang bener mbak, bumbu yang diulek dan diblender rasanya bisa beda. Konon katanya jauh lebih enak yg diulek. Trimakasih resepnya ya mak, jadi pengen coba nih.

    ReplyDelete
  8. Wah jadi pengen makan ikan tongkol nih mba, seru banget ceritanya

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah singgah di rumahami. Mohon tidak meninggalkan link di kolom komentar. Admin menerima endorse dan kerjasama. Untuk info bisa ke wa.me/+6287775640471

Popular Posts