Resep Daun Ubi Tumbuk Khas Batak

in , by Rizka Amita Ridwan, February 07, 2022






















Assalamualaikum teman-teman. Kali ini aku akan share resep Sayur Daun Ubi Tumbuk. Di Medan, daun singkong disebut sebagai daun ubi. Singkongnya, disebut Ubi. 

Oh ya. Resep ini baru berani aku eksekusi setelah sekitar delapan tahun menikah. Apa? Delapan tahun? Iya. Zaman punya anak kecil, aku masak yang simpel. Malah lebih sering katering sampai anak usia enam bulan. Setelah enam bulan dan anak mulai MPASI, barulah aku masak.

Waktu tinggal di Medan, gampanglah cari menu sesuai lidah. Tapi begitu merantau, ternyata sulit.

Disinilah kekuatan itu muncul.  The Power of Kepepet bikin Emak emak yang ga bisa masak, jadi bisa masak. 

Mirip Superman. Dia selalu jadi kuwat bila kepepet. Mana pernah dia ganti kostum di keramaian atau di ruang ganti. Pasti dia ganti kostum secara mendadak, lalu dia cari tempat sedapatnya buat ganti baju. Kadang tersorok di belakang toilet. Itu disebut kepepet, kawan. 

Namun disayangkan, karena kepepet itu, dia keliru memasang semfak yang harusnya di dalam, malah di luar. Memang kepepet itu ga ada bagus bagusnya. Scene salah pasang ini, bikin kesel. Tapi tetap dong, jadi penonton setia, xixixi.

Jadi Bu Ibu Pak Bapack, kalau kepepet, bayangin saja Superman. Walaupun kepepet membuat dia jadi setrong membasmi kejahatan, jangan sampe apa yang harusnya didalam, malah kepasang di luar.

Ok, mari (sok) serius lagi. Pas aku lihat di Gugel, ternyata daun ubi tumbuk ini tak cuma dari Batak. Tapi ada khas Dayak. Ada juga khas Makassar, Sulawesi Selatan. Di Makassar, dinamakan sayur Tuttu. Rasanya sama semua,  enak! Kebayang kan aroma daun ubi yang ditumbuk, bersatu dengan santan dan bumbu rempah? Alhamdulillah. Aku pernah makan sayur Tuttu waktu tinggal di Makassar. Adapun pembeda sayur daun ubi tumbuk khas Batak dengan khas Dayak dan Makassar adalah, adanya kincung atau kecombrang di daun ubi khas Batak. 

Zaman dulu, daun yang ditumbuk pakai lesung. Tapi di resep ini aku pakai blender. Terimakasih banyak untuk pencipta blender. Aku padamu pokoknya. 


Sekarang aku rincikan satu persatu bahannya ya.

Bahan:

- Satu ikat besar daun ubi, sekitar Rp 5.000,-.

- Daun kunyit selembar (opsional)

- Santan Kara kecil, 1-2 bungkus tergantung selera. 

- Air secukupnya.

- Ikan teri sebagai perencah/pewangi, 2 sendok makan.


Bumbu Halus

- Bawang merah 8 siung

- Bawang putih 3 siung

- Jahe seruas jari

- Kunyit seruas jari

- Cabe merah keriting 8 biji.

- Kincung atau kecombrang, 2 buah. 


Cara buat:

1. Daun ubi dipisahkan dari batang, dicuci. Lalu digunting/dirobek agak kecil. 

2.     Masukkan ke blender secara bertahap. Jangan sekalian. Siapkan segelas air              kecil untuk proses                blender ini. Nantinya air campuran dari blender            jangan dibuang ya. Dimasukkan ke gulainya.                  Blender jangan halus.          Kira kira selebar biji jagung.  

3. Sementara itu, haluskan bumbu. Masak beserta segelas air putih. 

4. Setelah air mendidih, masukkan daun ubi yang telah diblender tadi, beserta              airnya. 

5. Tambahkan ikan teri. 

6. Memasak daun ubi  memang lama. Bisa sepuluh  menitan api sedang. Jadi               sebaiknya, santan                  dimasukkan terakhir setelah daun ubi  agak               lembut.  Supaya bisa disambi masak yang lain. 

7. Iris kincung yang sudah dicuci bersih. Masukkan ke daun ubi saat hampir                  matang. Ada juga yang            suka memasukkan irisan kincung sejak awal.

8. Masukkan santan kara

9. Masukkan garam

10. Tambah air jika perlu. Total air +santan, maksimal setinggi sayur. Boleh kurang           tapi jangan lebih.

11. Masak sampai semua tercampur rata dan mendidih. 

12. Tes rasa. Sajikan hangat.


Demikian resep dari aku. Biasanya Sayur daun ubi tumbuk, enak dimakan bersama ikan goreng dan sambal terasi. Enak juga disajikan bersama sambal teri kacang. Apalagi ada ikan asin. Makin lezat rasanya. 

Teman-teman apa nama olahan Sayur khas daerahmu? Sharing yuuuk. 

SHARE 20 comments

Add your comment

  1. Mba nya telaten banget buat masak.
    Saya ikutan merasakan enaknya masakan Mba, ngliat deskripsi rasa masakannya.. 🤭

    ReplyDelete
  2. Ternyata begitu ya cara buatnya, wah lain kali bisa nih pakai resep ini untuk memasak daun ubi.

    ReplyDelete
  3. Waktu kerja sering makan ubi tumbuk karena banyak kawan kawan yang memang berasal dari sana, menurut saya yg membedakan adalah khasnya memang kecombrang itu ya kak..🙂

    ReplyDelete
  4. Terimakasih resepnya, bisa dicoba kapan-kapan hehe

    ReplyDelete
  5. Wah aku suka nih daun ubi, tapi lebih suka makannya dibanding masaknya hehe, karena anak-anak tidak begitu suka. Terima kasih ya mbak sharing resepnya.

    ReplyDelete
  6. Hmm.. resepnya bisa dibuat referensi dapur saya nih Mb... Apalagi buat suami. Sukanya hidangan bersantan dan pedasss .... Wuiih, auto nambah nasi nih Mb... 😀

    ReplyDelete
  7. Waw, sejujurnya aku kurang suka makan daun ubi sih Mba, tapi lihat resep yang Mba bagiin ini kok rasanya ingin ambil piring isi lontong ya, terus disiram sama daun ubi tumbuknya. Nyummyy

    ReplyDelete
  8. Bisa nih dicoba buat eksplor masakan baru, insya Allah pas liburan aku coba cari di pasar.. makasih sharing nya mba

    ReplyDelete
  9. Saya belum pernah masak daun ubi tapi kayaknya nggak terlalu sulit ya. Apalagi karena sekarang udah ada blender ya, mbak. Saya setuju sama mbak soal itu. Hehehe
    Terima kasih resepnya, mbak.

    ReplyDelete
  10. sy belum pernah makan daun ubi tumbuk mbak, sepertinya enak nih. btw power of kepepetnya ampuh nih, jadi bisa masak enak

    ReplyDelete
  11. Hujan-hujan, perut keroncongan, baca tulisannya mbak, waduh gawat! Auto ngiler. Kalau ibuku sering masaknya gulai singkong mbak, hehe.

    ReplyDelete
  12. Wah, Mbak. Saya suka masakan daun singkong tapi belum pernah makan daun ubi tumbuk. Bisa nih dicoba masak. Terima kasih resepnya.

    ReplyDelete
  13. Tadinya saya ga terlalu suka daun ubi. Tapi baru aja kemarin diajak makan daun ubi sama suami:"enak juga ya.." hehe..
    Jadinya tambah ngiler baca tulisan mba lagi.. 😋

    ReplyDelete
  14. Wah, langsung ngebayangin makan daun ubi tumbuk pake ikan asin tambah sambel terasi. Nasi anget di mejikom bisa tinggal separooo.. 😁
    Kapan-kapan harus dicoba, nih. Thanks, Mbak..

    ReplyDelete
  15. Sy dari makassar dan sepertinya sy pernah makan deh masakan ini. Sampe lupa soal.y masakan satu ini jarang banget di buat di rumah heheh

    ReplyDelete
  16. aku pernah nih bikin sayur daun singkong ala sunda. tapi aku pengen juga nyobain resep mba nih pake ikan teri dna kecombrang. jadi penasaran rasanya kaya gimana, pasti lezat nih, yummmyy

    ReplyDelete
  17. Aku juga suka sayur daun singkong, namun yg biasa di warteg, jadi penasaran bikin pake resep ini...

    ReplyDelete
  18. Mbak kalau rumah kita dekat, aku bawa nasi hangatnya dan minta ubi tumbuk punya mbak aja, aku suka agak kurang telaten kalau masak bersantan hihih

    ReplyDelete
  19. Resepnya uniik, semoga nemu daun ubi nih besok, biar bisa langsung praktek. Thankyou for sharing, mba.

    ReplyDelete
  20. Anak sumatera juga nih kak? Salam dari Bungo, Jambi. Apa bedanya sama gulai daun ubi lainnya nih kak? Apakah di kecombrangnya?

    ReplyDelete

Terimakasih telah singgah di rumahami. Mohon tidak meninggalkan link di kolom komentar. Admin menerima endorse dan kerjasama. Untuk info bisa ke wa.me/+6287775640471

© Tempat Lihat Suka Suka · Designed by Sahabat Hosting