Tips agar Anak Mau Makan Part 1

 


 


Sumber foto :  Pixabay 

Ayahbunda Sedang mengalami anak susah makan? Dicoba ini itu tapi tetap susah makan? Panik gak? Panik gak? Ya paniklah!

Istri merasa sudah melakukan banyak hal supaya anaknya mau makan. Suami merasa sudah bekerja keras supaya bisa menyediakan makanan bergizi, tapi si anak susah makan. Kalau sudah begini, ujung-ujungnya berantem. 

Apalagi jika susah makan itu di anak usia balita, dimana kita tahu, itu adalah periode emas pertumbuhan anak. Kadang karena kita sudah tak tahu lagi caranya, kita beli suplemen makanan anak yang harganya mahal. Itupun tak berhasil.

Termasuk kategori anak susah makan juga jika, anak harus dibawa jalan kesana kemari naik motor/mobil, baru mau makan. Bahkan pernah kubaca, ada anak balita yang cuma mau makan, kalau makan di emol. Selain itu, anaknya gak mau makan. 

Ada lagi model anak yang baru mau makan setelah diajak kesana kemari, dari depan ke belakang gang, masuk ke gang lain sampai motong jalan tikus.

Berhasilkah anak mau makan? Enggak juga. Kok tahu ada anak seperti itu? Iya, soalnya anak pertamaku dulu begitu, xixixi.

Itu urusan pribadi orang sebenarnya. Kalau memang dia sudah siap dengan biaya dan punya kelebihan waktu, ya gakpapa. Tapi apa tahan? Tentu, pertama yang perlu belajar disini bukan anaknya. Karena anak- anak itu hanya mengikuti.  Lalu siapa yang perlu belajar? Ya kita, orangtuanya.

Anak pertamaku dulu susah makan. Sudah usaha ini itu tetap susah. Dimasakin ini itu gak mau. Sampai akhirnya ada kejadian yang buatku sadar. Apa itu?

Ceritanya, saudara serta ponakan, datang ke rumah. Mereka makan rame-rame. Awalnya biasa saja. Si sulung yang tidak suka makan, cuma lihat-lihat. Tetiba si sulung kami yang waktu itu usia tiga tahun, bilang ke saudara, “Bu, Aku mau makan.”

Bergetar hatiku mendengar suara anak pertamaku itu. Setelah berbagai drama sebulan terakhir, lalu dia mau makan, kok bisa dia minta makan, bukan ke aku? Kenapa?

Padahal ya. Segala cara sudah kulakukan demi si sulung kami mau makan. Dibawa keliling komplek sore-sore sudah. Makan dijarakkan satu jam dari minum susu sudah. Sarapan di depan rumah sambil lihat orang lewat lewat sudah. Bahkan sarapan sambil nonton TV atau laptop, sudah. Hasilnya nol semua. 

Bagi orangtua, kesehatan anak kan nomor siji. Numero duo, barulah diri sendiri. Kita jungkir balik urus anak dan suami, masak bahkan tanpa micin, diganti dengan udang sebagai penyedap rasa, bumbu racik sendiri, bukan instant. Lah kok kenapa anak tetap aja mingkem.

Tapi ya, coba deh kita cermati. Sehari kita makan tiga kali sehari. Tinggal hitung sendiri berapa waktu dan biaya, yang habis, untuk menuruti kemauan anak, yang tak seharusnya dituruti. Apalagi jika anak kita tiap makan, ada maunya.

Disini aku bukan dokter, bukan nakes juga. Tapi ingin sharing pengalaman waktu anakku susah makan. Cara ini tanpa obat, tanpa suplemen. Anak kedua yang kupakai cara ini, Alhamdulillah makannya lancar. Si bungsu makannya gak banyak. Tapi mau, teratur. Tak apa-apa, toh lambung anak-anak kan kecil.

Apa itu? Caranya adalah, kenalkan rasa lapar. Bagaimana detailnya? Simak di tulisan kedua ya.


Rizka Amita Ridwan, Ibu dua anak. 
Sharing is Caring

 

Comments

  1. Ah iya, PR ku banget ini
    Anak anakku seringkali sulit makan
    Penasaran dengan lanjutan tulisannya
    Ditunggu ya mbak

    ReplyDelete
  2. Syukur udah aku lewati itu, mbaa,
    Biasa anak gak mau makan kadang malah kita ibunya yang jadi uring-uringan 😅

    ReplyDelete
  3. Wah, bermanfaat nih tulisan blognya, apalagi masalah susah makan pada anak cukup membuat pening kepala. Ditunggu tulisan part 2nya mbaaa.

    ReplyDelete
  4. Wah saya ngalami banget nih...tp sudah lama berlalu

    ReplyDelete
  5. Anak tuh kadang memang harus ditelateni sendiri sih ya? Aku punya dua anak, satunya suka sayur tertentu, satunya suka semua sayur. Tapi buat susah makan, kayaknya cuma si bungsu yang susah makan (nasi).

    ReplyDelete
  6. Ahaha tulisan ini ngingetin banget sama keponakan yang susah makan. Sayur gak mau. Tempe gak mau. Cuma mau mie goreng instan, atau ayam goreng mulu.

    ReplyDelete
  7. Mengenalkan rasa lapar? Wah.. menarik ini. Ulasannya ada di postingan lain ya bun?

    ReplyDelete
  8. Persoalan anak susah makan pasti dialami para Mom ya. Meski aku belum berumahtangga, tapi aku merasa penting sih nyimak ini biar nanti kalo udah berumahtangga gak bingung banget, hehe

    ReplyDelete
  9. Ya Allah, aku banget.
    Pas anak GTM tuh rasanya serba salah dan senewen, sampai masak banyak menu dalam porsi mini-mini.
    GAGAL.

    Dan zaman dulu, gak ada pesan makan online doonk.. Jadi kudu banget masak sendiri.
    Akhirnya setelah banyak baca, aku jadi berkurang kekhawatirannya. Bahwa iya, anak harus dikenalkan dengan kebutuhan makan. Jadi mengikuti saja kemauan sang anak untuk makan. Syaratnya memang mengurangi susu dan camilan. Agar rasa lapar benar-benar tercipta.

    ReplyDelete
  10. betul banget mbak PR banget ini membuat anak mau makan

    ReplyDelete
  11. Saya paling ogah kalau harus ngasih makan anak dengan cara muteri desa dulu. Jadi dari bayi saya biasakan makan ya di rumah. Kalau keluar no bawa makanan. Soalnya jadi kebiasaan. Pas udah gede gitu juga. Saya perhatikan anak tetangga

    ReplyDelete
  12. anakku nih mbak dua-duanya susah makan. kalau yang sulung sudah mendingan sih dia makannya sudah mulai teratur dan tambah banyak nah yang bungsu ini susah banget makannya. kadang maunya makan mie aja ya sudah kubikinkan mie deh

    ReplyDelete
  13. Stress banget sih kalo anak gtm tuh. Sempet ngalamin anak gtm juga tapi alhamdulillah sekarang dia udah bisa tuh ngomong laper dan makan banyak. Hehe..

    ReplyDelete
  14. Kalau keponakan perempuan saya itu lucu, dia ga suka makan tapi nyemilnya banyak. Nah kadang orang tuanya suka panik karena anaknya ga nyentuh nasi sama sekali. Padahal kala camilannya bergizi juga ga masalah ya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih telah singgah di rumahami. Mohon tidak meninggalkan link di kolom komentar. Admin menerima endorse dan kerjasama. Untuk info bisa ke wa.me/+6287775640471

Popular posts from this blog

Sebuah Review Film Nussa Rara. Ketika kepercayaan Orangtua ke anak, Membuat anak jadi Bisa.

Resep Daun Ubi Tumbuk Khas Batak

Tips Belajar Baking untuk Pemula